Posted by: jagrag | December 1, 2007

Naek KTM Tak Bayar, Uhuy…

Jumat kemaren saya berhasil naek KTM (komuter malaysia) tanpa bayar!! Sebuah prestasi? Bisa ya, bisa tidak.

Prestasi? bisa dibilang ya. Baru seminggu aja di Malaysia, bisa cari cara dapet gratisan. Ya meskipun uang yang dihemat cuma RM 1.70. Tapi mayan lah. Tapi ini juga merupakan kemaluan (apa ya bahasa lainnya?) buat saya. Numpang di negara orang, malah ga menaati aturan.

Silakan nilai sendiri apa yang saya lakukan ini bener apa ga. Ceritanya gini: Kira2 pukul 800 local time saya menuju Stesen Serdang dari kampus naek taksi. Sampe Stesen Serdang ya pasti jam 800 lebih (lupa waktu itu jam berapa, mungkin 810). Begitu mau beli tiket di ticket counter, eeee dia tutup. Bingung dah. Maklum, ini pertama kali saya naik KTM dari Serdang, jadi tak tau kebiasaan tutupnya si loket. Tengok kanan kiri, ketemu mesin tiket, syukur lah. Tertulis disitu: KL Sentral RM 1.70. Rogoh kocek, punya koin cuma RM 1.30. Uang kertas nominal paling kecil yang saya punya RM 10.00. Wah, gimana nih ya? Apalagi kalo uang kertas yang dimasukin biasanya dimuntahin lagi ma dia (si mesin). Jadi waktu itu saya coba aja deh masukin RM 10.00 saya ke si mesin, bener, dimuntahin lagi sama dia. Brengsek nih mesin. Alhasil, saya ga dapet tiket.

Muncul pikiran licik saya, “coba aja masuk tanpa tiket, toh ga akan diperiksa”. Oke, masuk deh saya ke ticket gate. Kebetulan ada pintu yang selalu kebuka, jadi tanpa masukin tiket pun bisa masuk. Lolos… Singkat cerita, saya udah berhasil masuk KTM dan duduk, nunggu sampe KL Sentral. Keluar dari platform di KL Sentral muncul masalah lain: semua tiket diminta sama petugas!!! Ini bener2 di luar dugaan saya karena biasanya tiket itu hanya dibuang aja di tempat khusus tiket, tanpa ada yang jaga (sebenernya hal ini juga lah yang memberanikan saya naik KTM tanpa tiket).

Mencoba tenang, terpaksa saya ga ngikut arus penumpang yang keluar, berhenti sejenak, mikir. Trus saya berpusing-pusing nyari jalan keluar lain. Dapet!!! setelah saya amat-amati, yang jaga lagi ga ada di tempat (lagi nonton TV yang bersebelahan sama dia, sehingga dia harus pergi dari tempat duduknya utk bisa nonton tuh TV). Beruntung lah saya, saya beranikan lewat situ sambil pura2 nelpon biar kalo di panggil pura2 ga denger. Tapi syukurlah, si petugas hanya melihat saya dengan mlongo tanpa manggil untuk minta tiket (yang saya pun ga punya). Pfyuh, lolos deeeeh…

Saya mikir, mungkin aja banyak orang2 yang melakukan hal yang sama seperti saya (naek KTM tanpa bayar), jadi saya mencoba meredam rasa bersalah itu (sebenernya ga salah juga sih, ini kan gara2 niat baik saya untuk beli tiket ga diterima sama si mesin itu, loketnya tutup pula’).

Tak lama kemudian temen saya yang udah setahun setengah tinggal di Malaysia menelpon. Saya ceritain deh kejadian barusan. Apa komentar dia?

“Gila lu Fa, gw aja ga pernah berlaku senekat itu!!!”

“oooooo…”


Responses

  1. hati2.. jangan sampe ada berita seorang warna negara indonesia melakukan melanggar hukum. dan nama nya alfa khinani lagiπŸ™‚πŸ˜›

  2. tenang lex, gw udah terlatih semenjak di negara asal gw tercinta…

  3. @Jagrag

    kalau di sini mah sudah biasa bagi semua orang kan?? siapa sih yang nggak pernah denger ‘naik KRD ga bayar’? naik angkot ga bayar? naik bis ga bayar? naik kereta di lokomotif? dan sebagainya.

  4. Kalau sekedar mencoba untuk mengetahui seh ngak apa-apa, tapi jangan dijadikan sebagai keahlian atuh . . .

  5. iyah..di Jepang juga bisa diakal2in seperti itu juga karcisnya, asal kita punya tiket langganan kita bisa beli tiket yg paling murah aja utk bisa sampai tempat tujuan kita..atau beli kercis yg utk anak2 jg gak bakal ketahuan..
    apalagi klo di daerah yg gak pake mesin..bisa bolak-balik gak pake tiket kalo mau. (klo ini sih, agak beresiko sedikit, klo yg di atas itu jamin deh gak akan ketahuan sm petugasnya)
    pertama2 diks tau carany sama senior..heheh..tp gak deh..:D tobat ..ok sekarng gak ditagih, tp ntar di akhirat bakal di tagih ^-^
    mikir, kalau di indonesia seperti ini, udah lama bangkrut kali ya perusahaan transportasinya..

  6. Untuk menghilangkan rasa bersalah gampang mas, lain kali mas beli tiket dobel aja untuk tujuan yang sama, jadi impas khan he he heπŸ™‚

  7. Seru juga buat diceritakan ke anak cucu. Tapi jangan ditiru ya, nak…cu..!!
    Cukup diambil hikmahnya aja. Kalo mau naik KTM atau transportasi umum lainnya, tanya dulu sana sini biar ga linglung dan jadi nekat.πŸ™‚

  8. @alex
    Disini gw jadi nekat an lex, baru2 ini ngerjain org sini. baca deh di postingan ‘Recycled Phone Number dan Ngerjain Orang’, tapi belum diposting. hehehehe

    @Rayyan Sugangga
    sekarang pun saya tidak merasa bersalah kok mas *lho, hehehehehee

    @Primus
    Saya tidak menjadikannya keahlian, tapi dasar udah ahli dari sononya (sono=asal, red)

  9. yahhh..parah jg trnyata dirimu.. XP tp da,mw gmn lg atuh nya??loket tutup,mesin tiket dkasi duid malah dmuntahin lg (bodo!)..jd trpaksa dhh.. :p


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: